KEMBALI KEPADA FITRAH DAN MENGAGUNGKAN ALLAH

0
62

PERUTUSAN AIDILFITRI 1438H
WANITA PERTUBUHAN IKRAM MALAYSIA

KEMBALI KEPADA FITRAH DAN MENGAGUNGKAN ALLAH

الله أكبر. الله أكبر. الله أكبر

Pertamanya marilah kita panjatkan kesyukuran ke hadrat Allah SWT kerana masih diberi peluang untuk mengagung dan membesarkanNya. Sesungguhnya Ramadan telah pun berlalu meninggalkan kita. Tentu, kita mengharapkan agar Allah SWT telah mengampunkan dosa-dosa yang lalu dan menerima segala pengabdian kita kepadaNya sepanjang Tetamu Agung ini bersama.

Semoga Ramadan ini meninggalkan kesan yang besar dalam setiap diri sehingga kita mampu mencapai darjat taqwa di sisi Allah SWT sebagaimana firmanNya dalam surah Al Baqarah, ayat 183;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa”

Mudah-mudahan Allah SWT mempertemukan kita kembali dengan Ramadan pada tahun hadapan.

Hari ini umat Islam merayakan Aidilfitri; (Hari Raya Fitrah). Semoga kita semua benar-benar telah kembali kepada fitrah yang suci dan bersih daripada segala noda dan dosa. Sebagaimana fitrah sebenar manusia yang dijadikan untuk mengabdikan seluruh kehidupannya kepada Yang Maha Esa. Fitrah ini perlu kita jaga dan bajai dengan iman yang tulus agar ia tetap berada di atas landasan yang diredhai Allah. Hal ini telah ditegaskan dalam surah Ar Rum, ayat 30;

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada peubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”

Sejak akhir-akhir negara kita dilanda  dengan pelbagai cabaran dari sudut sosial, ekonomi juga politik. Segalanya adalah berpunca daripada diri manusia yang bertindak bertentangan dengan fitrah mereka.

Pelbagai faktor penyebab runtuhnya moral masyarakat pada hari ini adalah  disebabkan berpalingnya mereka daripada agama fitrah ini. Hanya fitrah yang dicemari dengan nafsu dan bisikan syaitan yang akan menjerumuskan manusia ke dalam kemusnahan dan murkaNya.

Marilah kita bersama-sama menjaga fitrah ini dengan mengagungkan dan mengutamakan Allah SWT dalam seluruh aspek kehidupan, dalam setiap nafas, gerak geri dan tindak tanduk yang dilakukan. Mengutamakan Allah ketika bersama keluarga, sahabat handai, jiran tetangga dan masyarakat umumnya. Sehingga akhirnya kita akan terus membesarkan dan mengutamakan Allah seiring tertegaknya negara Malaysia yang kita cintai ini sebagai Negara Rahmah.

Wanita IKRAM menyeru semua umat Islam agar meneruskan dan  memperbanyakkan amal kebaikan seperti solat di awal waktu, tilawah al Quran, bersedekah, qiyamullail dan sebagainya sehingga ia menjadi amalan rutin seharian dan bukan hanya di bulan Ramadan sahaja. Semoga amalan-amalan ini dapat memandu kita menjalani kehidupan dengan lebih baik sebagaimana yang diinginkan-Nya.

Akhirnya marilah kita sama-sama memastikan Syawal ini diraikan dengan penuh keimanan dan kesyukuran, semata-mata mengharapkan redha Allah SWT sebagaimana firmanNya dalam surah Al Baqarah, ayat 185;

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang bathil). Kerana itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.”

اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Selamat Hari Raya Aidlfitri.

Taqabbalallahu minna wa minkum. Minal ‘Aidin wal Faizin.

Datin Paduka Che Asmah Ibrahim
Ketua Wanita IKRAM Malaysia

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY