Kita tak pernah tahu apa yang akan terjadi esok. Kita terhijab dalam kegelapan. Kita tertabir dari suatu keadaan yang kita sebut sebagai masa depan. Dalam kepekatan kegelapan itu, kita hanya mampu meneka, menduga dan berprasangka. Prasangka yang mungkin baik atau buruk. Mungkin positif atau negatif. Mungkin juga optimis atau pesimis.

Oleh itu kita dididik oleh Allah dan RasulNya dengan BERBAIK SANGKA. Berbaik sangka dengan Allah hatta ketika maut menjemput.

“Janganlah seseorang di antara kamu meninggal dunia kecuali dalam keadaan berbaik sangka kepada ALLAH.” (Riwayat Muslim)

Ini juga yang dirakamkan dalam sebuah kisah Ar-Rasul s.a.w. bersama salah seorang sahabat yang sedang sakit tenat. Lalu baginda bertanya : “Bagaimana keadaanmu?”
“Ya Rasulullah, aku mempunyai harapan di sisi Allah. Namun aku juga takut Ya Rasulullah…akan dosa-dosaku.” Jawab sahabat penuh lirih beserta kepayahan kesakitan.
Ar-Rasul tercinta dengan penuh kasih menyahut kegalauan rasa yang bercampur aduk antara berbaik sangka dengan Allah dan kekhuatiran dosa dengan mengungkapkan:

“Tidaklah kedua-duanya (antara harapan dan ketakutan) menyatu dalam hati seorang mukmin dalam keadaan seperti ini kecuali apa yang diharap itu akan diberikan oleh Allah serta diberi keamanan dari apa yang ditakutkannya.” (Riwayat at-Tirmidzi)

Sebagai muslim, mukmin apatah lagi para pemikul amanah dakwah, berbaik sangka kepada Allah akan mencorak rentak irama indah ketika kita dilambung gelombang ujian. Berbaik sangka kepada Allah akan menjadikan kita bahagia dengan tohmahan. Berbaik sangka dengan Allah akan menjadikan penderitaan sebagai makanan enak dimakan. Berbaik sangka dengan Allah menyebabkan kita tenang ketika badai musibah menerpa.

Berbaik sangka dengan Allah membentuk peribadi tangguh yang bersedia melihat tembok halangan sebagai rahmat menggunung menanti!

Mari kita melihat sebuah kisah lucu seorang salafussoleh yang dikenali sebagai Nasharuddin. Suatu ketika, beliau menunggang tunggangan ke masjid untuk menunaikan solat berjamaah. Setelah diikat tunggangan tersebut, beliau solat. Diringkaskan cerita, setelah selesai solat beliau terdengar suara hingar-bingar di luar masjid. Lalu beliau keluar dan ternyata yang diriuhkan adalah tunggangan beliau telah lari dan hilang. Spontan Nasharuddin masuk ke masjid dan terus bersujud. Dengan pandangan kehairanan, para jamaah bertanya penuh kebingungan. “Kenapa engkau tidak mengejar tunggangan engkau malah dengan tenang bersujud pula?” dengan nada yang bersahaja Nasharuddin menjawab antara lain: “Salahkah jika aku bersyukur kepada Allah dengan bersujud padaNya di atas kehilangan tungganganku? Alhamdulillah tungganganku sahaja yang hilang, kalau aku di atas tunggangan tadi tentu aku juga akan turut hilang.”

Subhanallah!

Ketika musibah dilihat sebagai nikmat, tentulah peribadi ini amat berbaik sangka dengan Allah.

Sesungguhnya mereka yang berbaik sangka dengan Allah akan melihat ancaman sebagai peluang…lalu menyerahkan segalanya kepada Allah.

Mungkin terlalu sempit ruang ini untuk berhikayat. Namun dengan serangkap kata yang diajar oleh ayahnya, seorang anak mantan hamba malah dia juga sempat menjadi hamba membuktikan berbaik sangka dengan Allah akan membuahkan hasil luar biasa. Walau harus melalui pahit manis kehidupan puluhan tahun sebelum menikmati erti berbaik sangka dengan Allah. Dia yang menerima pujian dan kritikan namun senjatanya tetap dengan yakin berbaik sangka padaNya. Siapakah dia?

Dialah Sultan al-Manshur Saifuddin Qalawun. Dia yang berani berprasangka baik dalam segala keterhijaban masa depan kehidupan. Qalawun yang diajar oleh ayahnya untuk berani berkata:

“Kami tidak tahu ini rahmat atau musibah. Tapi kami sentiasa berprasangka baik kepada Allah.”

Sesungguhnya ada berjuta kebaikan mengiringi prasangka baik kita padaNya.

Belum sampaikah masanya untuk kita sentiasa berbaik sangka kepada Allah?

Sedangkan Dia setia bersama kita dan melimpahkan kebaikan. Kerana kita mengingatNya juga dengan sangkaan kebaikan.

Mari kita sama-sama hayati firman Allah dalam salah sebuah hadis Qudsi yang bermaksud antara lain:

“Sesungguhnya Aku, ada di sisi prasangka hambaKu pada diriKu. Aku bersamanya setiap kali dia mengingatiKu. Jika dia mengingatiKu di kala tiada kawan maka Aku akan mengingatinya dalam kesendirianKu. Jika dia mengingatiKu dalam suatu kumpulan, nescaya Aku menyebut-nyebutnya dalam suatu kaum yang lebih baik daripada jamaahnya. Jika dia mendekat padaKu dalam jarak sejengkal maka Aku menghampirinya dengan jarak sehasta. Jika dia mendekat kepadaKU dalam jarak sehasta, Aku akan menyambutnya dengan bergeser sedepa. Apabila dia datang kepadaKU dengan berjalan Aku akan datang padanya dengan berlari-lari anak.” (Riwayat Ibnu Majah)

Allah menanti kita setiap detik dengan prasangka-prasangka baik kepadaNya!

Bilakah kita mahu memulainya?

Ustazah Sallawahiu binti Mohd Salleh
JK Pusat Wanita IKRAM

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY