Hadiah dari Syurga

0
369

Anak adalah hadiah Allah s.w.t. buat kita. Diberi dengan penuh kasih sayang rahmat dalam sebuah ikatan pernikahan yang terbina dengan kasih sayang. Justeru, hak tarbiyah anak-anak wajarlah diberikan dengan penuh mahabbah dan muraqqabah. Kerana sisi-sisi inilah yang akan membuahkan daerah jiwa yang segar dan keras terhadap hasutan feudal dan kerakusan dunia.

Bekalan-bekalan iman harus diisi ke dalam jiwa anak-anak yang masih kosong dan mentah.

Antaranya ialah doa. Kita sentiasa berdoa agar dikurniakan anak yang seindah wildan di Jannah. Anak-anak secerdik dan setampan Umar Al-Khattab. Tetapi kita lupa untuk mengajar mereka berdoa agar membesar menjadi ansarullah yang yakin terhadap bait doanya. Tidak berputus asa pada setiap harapan dan urusan qada’ dan qadar. Subhanallah.

Hai anakku, dirikanlah solat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah dari perbuatan yang mungkar serta bersabarlah terhadap apa yang menimpamu. Sesungguhnya yang demkian itu termasuk hal-hal yang ditetapkan.” (Luqman: 17)

Pandanglah ayat di atas dan tataplah dengan mata hati. Betapa teguhnya dan utuh nasihat Luqman buat kita.

Seharusnya anak-anak dibina kekuatan tauhidnya sebagai asas dan pedoman dalam mengharungi liku-liku kehidupan.

Tatkala itu anak-anak diajar supaya saling mengisi jiwa dengan kasih sayang sesama makhluk agar wujud kemurnian antara penghuni alam buana di samping meletakkan hak Allah sebagai satu benda tertinggi dalam kehidupan. Sesudah itu, anak-anak ini diharapkan menjadi penggerak ad-deen yang membanggakan kelak. Bergemanya kalimah Lailahaillah adalah impian kita buat mereka. Dengan itu, didiklah mereka dengan sabar agar lahir anak yang bertaqwa. Buah sabar itu adalah taqwa. Sabar dapat memenjarakan nafsu yang berlebihan. Dan sungguh Allah bersama dengan orang-orang yang sabar. Allahua’lam.

Nur Illya
IKRAM Junior Sibu, Sarawak

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY