Kejarlah Kebaikan Sehingga Ke Liang Lahad

0
218
Salah satu ciri khas agama Islam ialah bergerak dan giat melakukan sesuatu kerana bergerak adalah tanda hidup dan kuat manakala sedang diam atau tidak bergerak adalah tanda kelemahan dan mati.

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱسۡتَجِيبُواْ لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمۡ لِمَا يُحۡيِيڪُمۡ‌ۖ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ يَحُولُ بَيۡنَ ٱلۡمَرۡءِ وَقَلۡبِهِۦ وَأَنَّهُ ۥۤ إِلَيۡهِ تُحۡشَرُونَ

Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkan.”  (Al-Anfal: 24)

Islam mengajak kita beramal dalam satu kerangka yang tersendiri dan istimewa.

Dalam Islam, tujuan hidup adalah untuk beramal ihsan, berbuat kebaikan, bekerja dengan sebaik-baiknya, memanfaatkan kurnia dan pemberian Allah serta menggerakkan manusia untuk mencari kekuatan yang terpendam dalam jiwa peribadinya.

Allah s.w.t. menyeru manusia supaya jelas dan faham dengan tujuan kehidupan. Kita harus sedar bahawa jika kita tidak dapat menjadikan tujuan ini sebagai kenyataan maka jelaslah kita dalam kerugian semata-mata, juga dalam keadaan kekurangan yang memudahkan masuknya kesengsaraan dan kesesatan.

تَبَـٰرَكَ ٱلَّذِى بِيَدِهِ ٱلۡمُلۡكُ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدِيرٌ (١) ٱلَّذِى خَلَقَ ٱلۡمَوۡتَ وَٱلۡحَيَوٰةَ لِيَبۡلُوَكُمۡ أَيُّكُمۡ أَحۡسَنُ عَمَلاً۬‌ۚ وَهُوَ ٱلۡعَزِيزُ ٱلۡغَفُورُ

Maha Suci Allah Yang di tangan-Nya lah segala kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun”. (Al-Mulk: 1-2)

Rasulullah s.a.w. telah bersabda:

“Orang yang cerdik ialah orang yang dapat menundukkan hawa nafsunya dan suka beramal untuk bekal kematiannya, sedang yang kurang akal ialah orang yang jiwanya mengikuti hawa nafsunya dan banyak membuat angan-angan kepada Allah.”

Maka kita dianjurkan supaya benar-benar suka untuk beramal, menghabiskan segala masa yang ada dan memerah segala daya kekuatan untuk beramal dengan tenaga yang bersemangat untuk melaksanakan amal-amal tersebut. Usaha dan beramal adalah kaedah yang memastikan kita dapat mengikuti jalan yang membawa ke syurga. Setiap usaha yang dikerahkan, setiap perbuatan yang dilakukan akan dicatit di sisi Allah s.w.t dan tidak akan di sia-siakan seperti telah dijanjikan dalam Surah at-Taubah: 94.

وَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُ ۥ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَىٰ عَـٰلِمِ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّهَـٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ

Dan Allah serta Rasul-Nya akan melihat pekerjaanmu, kemudian kamu dikembalikan kepada Yang Mengetahui yang gaib dan yang nyata, lalu Dia memberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.”

Amalan yang manakah perlu dilakukan? Amalan-amalan yang dituntut adalah yang baik-baik yang mana melaluinya akan mejadikan jiwa kita luhur, akhlak menjadi baik dan tinggi, kebaktian makin meluas, hubungan antara manusia semakin erat dan bermanfaat, Islam dipelihara dengan kuat dan kukuh, memelihara kehormatan individu dan umat, hati dan akal digunakan dengan sepatutnya termasuklah memelihara harta.

Amalan-amalan itu juga harus menambah hasil-hasil yang memanfaatkan umat, harta kekayaan yang membangunkan umat dan kemuliaan umat terpelihara.

Selagi kita hidup, haruslah kita bergerak, beramal dan terus menambah amalan sehinggalah kematian menjemput kita.

Dr Roselainy binti Abdul Rahman

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY